07 July 2015

CHINA TOWN : PENGALAMAN JALAN JALAN KE SINGAPURA PERTAMA KALI PART 2

oke lanjut lagi jalan jalan ngegembel di negeri tetangga singapura. cihuuyyy..
seperti kata uli mayang di post sebelumnya, uli mayang dan suami tinggal di penginapan di daerah china town selama liburan di singapore. china town sendiri terkenal dengan kebudayaan warga keturunan china. hampir semua penjual yang uli temukan itu orang china di sini. terus si china town ini terkenal sebagai tempat beli oleh oleh khas singapura yang murah.. uli juga borong oleh oleh di sini lho.. dan memang benar MURMER, alias murah meriah 10 dollar singapura bisa dapat 3 sampai 4 renteng gantungan kunci yang mana tiap renteng berisikan 6 gantungan kunci, jadi 10 dolar dapat 24 gantungan kunci lalala... asik asik asik 

buat sekedar info saja, di sini makanan mengandung babi di jual bebas. jadi bagi yang muslim tanya dulu makanannya mengandung babi / pork atau tidak ya.. berhubung si hubby alias suami wajah indonesia aka melayu banget dan si penjual baik banget, selalu sebelum kami order koko atau cik nya ngasih tau ini mengandung babi, yang tidak mengandung babi menu yang ini dan itu. kayak di sarankan gitu recomendasi.. asik..

sedikit cerita selama di singapur, wajah saya apa kurang melayu ya?? beberapa kali ada yang SKSD, di ajak ngomong bahasa china aka mandarin.. dan saya gedek gedek tidak mengerti. di kira orang thailan and vietnam. permisi ya saya indonesia tulen. Bapak jawa timur, Mama Batak oke deal.. saya anak PEJABAT alias Peranakan Jawa dan Batak. suami saya cuma cengar cengir aja tuch orang pada salah ngira.. 
 seperti di lihat di foto - foto suami saya sudah loyo, saya masih semangat pota poto pota poto haha.. sebenarnya suami saya kelaparan. bukan karena tidak ada makanan tapi makanan halal langkah, atau mungkin kami yang kurang info ya. suami ku benar benar indonesia tulen. udah makan mie, roti, omelet, sadwich tetap aja judulnya lapar belum makan! pokoknya sebelum ketemu nasi belum afdol. haydew... jadi selama di singapor suami kangen nasi. kalau saya sich cuek aja.. mau ada nasi atau tidak yang penting bisa istirahat alias tidur pasti semangat lagi !!!
umm ngomongi soal harga makanan di singapura memang termasuk mahal kalau di bandingkan kota tempat saya tinggal yaitu kediri atau kecamatan pare. tapi bagi yang tinggal di atam atau Jakarta mungkin harga makanan di singapura standart lah. saya dan suami beli nasi goreng per porsi 12 dolar atau kalau di krus kan kurang lebih Rp 120.000,- bayangkan di pare bisa dapat nasi goreng berapa banyak? nasi goreng paling mahal di Pare Rp 15.000,- itu sudah nasi gorng spesial pakek plus. begitu juga dengan air mineral tangguang kalau di indonesia merek AQUA paling ngegas puol harganya Rp 2.500 nah di singapur 2 dolar alias Rp 20.000- biyuh biyung larang cak! tapi tenag buat hemat ada kran keran air siap minum di setiap sudut singapore ini. jadi kemana mana bawa botol kosong saja biar hemat  ^.^
gambar di atas ini uup cross st, yang terkenal yaitu si hotel 81 di singapore. bangunannya memang clasic banget. oh ya ada tips lagi ini kalau ke singapura jangan lupa bawa sepatu flat atau sandal terepes. soalnya nanti kita banyak jalan, tapi kalau ente kaya kemana mana naik taxi tips ini gak berlaku sich. hehe.. saya kemaren juga ke singapore bawa wedges lah dalah jalan setengah hari betis naik sampek kram. akhirnya di belikan suami sendal jepit pink itu, gak keren plus gak nyambung sich tapi nyaman. makasih ayah Ragil :*
seperti yang uli mayang bilang sebelum nya di posting lama, selama di singapura uli dan suami banyak menggunakan transportasi umum yang memang sangat nyaman dan terjangkau. well uli mayang pakai kartu unlimeted selama 3 hari dengan transportasi umum jadi bebas lepas jalan teruuuusss.. foto terakhir foto suami uli mayang yaitu ragil galuh prasetyo di stasiun bawah tanah MRT singapura. sampai disini dulu ya ceritanya nanti di sambung lagi di post berikutnya. 

terima kasih sudah membaca..

salam sayang

uli mayang

No comments:

Post a Comment

Thanks for a nice comment, don't forget to leave your url so i can visiting back.

uli mayang.