20 June 2019

selamat ulang tahun ke 28 suami ku

postingan selamat ulang tahun ke 28 suami ku ini saya buat dengan tujuan sebagai tempat menyimpan file. sebagai pengingat pertambahan usia dari tahun ke tahun, beberapa tahun belakangan kebersamaan kami. semoga tahun tahun berikutnya bisa terus bersama dan semakin baik. ini beneran harapan saya. karena saya tidak tahu apa yang bakalan terjadi besok ke depannya.


tidak ada yang sepecial dari saya. kami berdua sekarang baik baik saja bukan berkat saya. kalau terbesit hebatnya bisa bertahan selama ini, maka ucapan itu layak di berikan kepada suami saya. harus saya akui dia sosok terkuat buat saya. dengan segala arogansi saya. selama pacaran bukan satu dua kali saya minta putus, sudah berulang kali. paling mentok dia bilang
       
"oke 1 minggu enggak tak ganggu, atau putus. tapi habis satu minggu balik sama saya." 

satu minggu saya jadi jomblo bebas ngapain saja. itu kesalahan fatal sebenarnya. tapi sepertinya dia belajar banyak setelah menyadari itu. dan itu sekaligus jadi ancaman terkuat saya selama pacaran. ancaman "Putus..!" saya juga tipe manusia paling menyebalkan sejagad raya. tidak suka terikat dan tidak suka di lepas. repot kan? selama pacaran saya sudah bilang 

               
 "kita bareng bareng, tapi saya bebas. sampek usia 23 tidak di lamar tak tinggal" 

jadi selama itu sebelum adanya kepastian mata saya masih jelalatan. hebat kan? dan parahnya saya boleh jelalatan, dia (suami) tidak boleh. luwaarrr biyasa. tapi, segila itu saya dan masih di pertahankan, sepertinya dia lebih gila.




harus saya akui saya tipe orang yang lumayan jujur (berusaha tidak banyak bohong). maka apa pun yang saya katakan dan lakukan adalah usaha maksimal saya untuk berpegang pada kejujuran. maka tidak jarang banyak orang percaya pada saya. padahal tidak sama maksut antara saya dan mereka. dari itu penting banget buat tau makna asli "kata" dari saya. kadang orang salah menangkap maksud ucapan saya dan parahnya, saya biarkan. karena menurut saya "toh bukan itu yang saya katakan" mereka menyimpulkannya sendiri. jadi bukan tanggung jawab saya. bodo amat pokoknya saya tidak ngibul.

Suami saya menang banyak karena mengerti itu "dia mampu mengetahui signal" pokoknya gelagat tidak beres dari perkataan ku yang biasanya jelas padat lalu berganti jadi kata yang membutuhkan penafsiran khusus. langsung di tanya dan di kejar. parahnya semakin ke sini semakin hapal dengan kelakuan saya. haydeww... sebenarnya ini cukup merepotkan buat saya. karena mau tidak mau saya terpaksa kehabisan kata ganti jadi jujur sejujur jujurnya. kagak pakek kiasan lagi .

saya percaya saja orang baik dapat orang baik, orang buruk dapat orang buruk (Qs. An Nur:26). even firaun yang dilaknat tuhan dapat permasuri asiyah berarti masih ada sisi baik dari firaun. minimal saat masa ke pemimpinan firaun tidak ada koruptor. mesir jadi negara yang sangat fantastik dan sejahterah. maka kalau saya dapat suami yang baik, minimal masih ada sedikit kebaikan pada saya.

saya tidak tau suami saya seperti apa di luar sana. tapi saya percaya saja dia baik. karena yang saya lihat dia baik. yang saya tau dia baik. baik buat saya mungkin hanya hal biasa buat orang lain atau malah hanya standart. maka jangan terlalu di perbesar menurut versi anda.


selama berumah tangga dengan ayah ipan ada banyak hal yang buat saya surprise! lihat tampangnya seperti bukan tipe laki laki yang hobby njagong di dapur. selama pacaran setahu saya hobby pacar saya ini ngegame, liat film, olahraga, fitnes, laptop'an, pokoknya cowok banget lah. faktanya, dia jago masak! sampai kaget saya, tiap hari di kasih makan ayah ipan. masakkannya enak. waktu saya masih muda, saya ngefans dengan cowok suka masak. tapi beneran saya tidak tau dia bisa masak. sampek nikah baru saya tau! super banget. sampai empat tahun pernikahan saya beneran kayak ratu. makan pagi di siapin, malam di masakin. tugas saya cuma masak makan siang. 

beneran tambah kaget lagi dia bisa pekerjaan rumah. nyuci baju, nyuci piring, ngepel, rapi rapi itu doi jago. sore sepulang kerja itu ayah ipan pasti ambil sapu terus sapu rumah. lihat cucian piring numpuk langsung dia cuci kan. nggak nyangka banget saya tu dapat suami model gini. 


kalau boleh jujur waktu saya masih gadis (belum menikah) tipe ideal suami saya di masa depan adalah yang bisa pekerjaan rumah tangga. pacar saya ini tidak masuk sama sekali. karena tampangnya tidak mencerminkan itu sama sekali.

pernah sich waktu jaman pacaran cerita kalau julukannya "perawan bu karmi" karena anak terakhir jadi ya buat saya wajar lah, di suruh ke warung atau bakul etek belanja. eh ternyata... 

sampai sekarang saya tidak tau kenapa dia mati matian perjuangkan saya. pernah saya tanya katanya cuma "mayang ngerejekeni" kampret banget jawabannya. pernah saya tanya lagi jawabanya "tidak takut hidup susah" tak tanya lagi "pekerja keras" akhirnya saya sudah malas tanya. karena saya juga jengkel. pengen ku jawabanya agak gombal gimana gitu. saya kan suka di gombali. 

mungkin ini lah yang di sebut "tidak ada yang sempurna" jadi suami saya ini nilai gombal dan romantis nya Nol. Nol besar!

# hari valentine, saat orang lain dapat coklat atau seikat bunga mawar, saya tidak dapat apa apa.
# ulang tahun yang lain dapat kue ulang tahun. saya dapat 1 kg kacang almond.
# ulang tahun yang lain kadonya di bungkus rapi dengan ucapan kata kata manis, saya dapat kado di bungkus kertas koran.
# istri orang yang lain dapat perhiasan, aksesoris cantik dari emas atau mutiara, saya di kasih rantai.

pernah saya komplain, jawabannya;

" kan gaji udah tak kasih semua, kalau mau ya beli saja, uangnya cukup kan?" 

istimewaaaaa~~~~ separah itu nilai romantis nya. asli kacau, suami saya tidak bisa alat musik atau bernyanyi. pokoknya semua yang romantis kek sinetro atau drama korea nilainya Nol!

tapi, saya ngerasa punya cerita FTV sendiri. saya tidak pernah di belikan perhiasan emas tapi kalung rantai yang di kasih ke saya adalah name tag. saya sendiri walau di besarkan bapak saya dan hidup di lingkungan ini, baru belakangan ini tau fungsi name tag. buat seorang pekerja seperti suami saya, kalung pengenal adalah seragam. kalung rantai wajib ada, jika terjadi sesuatu sehingga sulit untuk mengidentifikasi, maka name tag adalah cara termudah identifikasi. kalau dulu saya cuma menganggap ini gaya gaya an saja. sekarang terasa sangat sangat berharga. karena ada makna ke dua, yaitu nyawa nya buat saya. 

kalau dulu saya cuma menganggap alah bijuk, gombal. sekarang tidak berani lagi mensepelekan. saya pernah merasa bersalah juga dengan kelakuan saya. normalnya manusia pengen hidup biasa biasa saja atau cari aman. karena saya, saya egois pengen sama dengan teman teman saya. maka suami saya bekerja lebih berat dari yang lain. demi saya dan ego saya.

agar lebih mudah di cerna begini, saya pengen seperti yang lain punya rumah, mobil, pakaian yang cantik dan jalan jalan yang keren. tentu saja itu semua butuh dana / uang. jika bekerja normal maka suami saya butuh waktu lama untuk mendapatkannya. saya tidak sabaran, saya terus meminta. akhirnya suami saya memutuskan untuk bekerja diatas jam normal. ambil job pekerjaan di luar daerah. jauh dari keluarga. 
ada kala nya saya nelongso, kasihan dengan suami. ealah kerja jauh dari keluarga. sakit ngurus diri sendirian. udah kerja capek masih ngurusin urusan cuci baju, setrika dll sendiri. kadang juga sungkan. saya di rumah enak enak kan di kasih gaji.

saya dari dulu memang suka bekerja dan mandiri. saya sangat gila tampil istimewa. saya juga sangat suka pencitran diri. mungkin tidak banyak yang tau atau sadar tapi sesungguh nya jika seorang wanita bekerja pada instansi akan lebih di pandang "wah" oleh lingkungan di bandingkan yang hanya di rumah atau bahkan wiraswasta berpenghasilan lebih tinggi.

maka dari itu saya ngengkel ingin bekerja, ngengkel jadi wanita karir dengan segudang alasan. mulai dari sayang imu sekolah tinggi, sampai mau membantu perekonomian keluarga. tapi akhirnya saya di rumah. jadi seorang ibu rumah tangga.berkat suami saya yang sangat sangat sopan meminta.

"nek omah ae, mesakne awakmu kesel kesel. kuwi tugas ku"

sampai hampir nangis saya, kurang lebih kata kata suami saya. "sudah di rumah saja, saya kasihan lihat kamu capek, kerja cari uang tanggung jawab ku. saya nikahi artinya saya tanggung" dan saya sangat mengiyakan. kerja itu capek, di rumah mungkin banyak pekerjaan rumah tangga dan juga capek. tapi suami kerja juga capek, pulang kantor masih sapu rumah, pulang tidak ada yang nyambut. kasihan.
sering saya terharu dengan suami saya. contohnya mesin cuci. dia minta di ajarin cara mengoprasikan mesin cuci. waktu saya tanyak buat apa katanya "lag gak sempat biar aku tak nyuci" dan beneran saya pulang kain sudah tercuci, sudah di jemur. sampek satu titik suami saya ngomong "pulang gak ada yang di pulangi, jadi tidak semangat" tak pikir pikir iya juga, ngapain juga pulang. mending kluyuran. pulang kantor jam tiga, di rumah tidak ada istri, anak juga di titipkan. mending main saja. percuma pulang toh rumah juga kosong.  

akhirnya saya jadi ibu rumah tangga total.  tidak hits dan wow lagi. kadang juga masih ingin kerja lagi, tapi lihat suami saya semangat pulang selalu on time. gak pernah ngeluh, tiap pulang langsung main sama anak nya. saya pikir sepadan lah. lagian apa lagi yang saya cari? ini menurut saya saja "hidup saya sudah bahagia"
kalau mencari sempurna, saya tidak mungkin menemukan sempurna. tapi saat ini ada yang orang baik mau sabar dengan saya, alangkah baiknya kalau saya juga sabar dengan dia. mungkin suami saya jauh dari tipe yang saya suka. suami saya tidak romantis, tidak mendukung karir saya, tidak seganteg Sasuke itachi, sekeren kuroi tatsukichi tapi dia tersabar. sesabar sabarnya orang ke saya.

saya tidak pernah ketemu orang yang mau tak cubit sampek biru tanpa mbalas. saya tidak pernah ketemu orang yang saya ngomong, saya salahkan, saya bantah tapi tetap bertahan sama saya. saya tidak pernah ketemu orang yang saya nomor dua kan, tiga kan, empat kan tapi tetap saya di nomor satu kan. saya tidak pernah ketemu orang yang miscall sampek ratusan kali cuma buat minta maaf. saya tidak pernah ketemu orang yang sangat murah maaf dan minta maaf lebih dari suami saya.
saya tidak suka membandingkan suami orang lain dengan suami saya, tapi tetap saja saya melakukan riset perbandingan. dan saya suka! hasilnya saya termasuk istri beruntung. tidak banyak suami yang sadar istri butuh Me time. sedangkan saya tiap hari minggu dapat cuti ibu rumah tangga. minggu tidak masak, tidak ngrus pekerjaan rumah dan mengurus anak. 

suami saya dengan pasti memerintahkan saya untuk ke salon leha leha. anak? anak saya di jaga ayahnya. 

tidak banyak suami yang mau di ajak ke konter makeup, sedangkan suami saya dengan senang hati ikut corat coret pilih lipstik. 

selama menikah berkali kali saya jatuh sakit, sakit demam bahkan sekedar sakit kelelahan. dan berkali kali juga suami saya yang mengurusi saya. dari kompres nyiapin makan sampek nyuap makan. dari mijeti sampek puk puk. enggak seromantis MTF sich, cuma kewajiban. tetap saja keren buat saya. begadang tidak tidur sampek pagi memastikan saya baik baik saja. selain orang tua saya, siapa lagi coba? tidak ada. kalau pun ada yang bisa dan mau ngurus saya, siapa yang berani taruhan nyawa buat saya? ? 
selamat ulang tahun suami ku, semoga panjang umur, sehat selalu, jadi suami yang baik, ayah yang baik, semakin sayang dan semakin baik ke saya dan keluarga. di tambah rejeki nya, di mudah kan dn di lancarkan semua urusannya. semakin sabar dan pemaaf ke saya yang arogan ini. di beri keselamatan di tempat tugas yang baru. segera pulang dan kumpul lagi dengan keluarga. bisa jadi teladan dan contoh yang baik untuk anak anak. aaamiinn

salam sayang

uli mayang

No comments:

Post a comment

Thanks for a nice comment

uli mayang.