02 January 2020

Akhir tahun 2019 dan awal tahun 2020 jatuh sakit

Hy Semua selamat tahun baru 2020 ya.  Uli pengen mengabadikan akhir tahun dan awal tahun ini di blog sebagai kenang-kenangan dan cerita. Saya yakin nanti bakalan ada jamannya saya lupa dengan kejadian ini. So let me write about it. Di mulai pada bulan November kami menghabiskan banyak dana ke dokter karena flu dan ingus Ipan yang tidak berhenti henti. Diagnosis dokter si Ipan alergi dingin. 

Nah puncaknya di bulan Desember tanggal 23 saya di rumah cuma berdua dengan baby kaivan. Nenek ipan pergi ke Jakarta. Kami berdua jaga rumah karena nenek sedang ngedak dapur. Ada tukang. Nah malam hari itu tanggal 23 Ipan muntah muntah seharian muntah muntah. Berhubung hari Minggu saya jadi bingung mau kemana? Dokter praktek pada libur. Ke IGD pun tidak berani. Nanti siapa yg jaga Ipan waktu saya ngurus daftar dan lain lainnya. Pokok nya bingung saya. 

Foto 01 Januari 2020 pagi hari bangun tidur

Akhirnya di rumah saja, Ipan panas sekali badannya. Akhirnya saya pikir satu hari tidak makan tidak makan dan minum susu sepertinya tidak bahaya. Yg penting tidak muntah.  Yang penting tidak dehidrasi minum air putih. Alhamdulillah satu malam kami bertahan tidak makan minum dan panas. 




Besok pagi nya Alhamdulillah Ipan mau makan sedikit. Minum sedikit. Tapi memang mual di kasih susu di muntahkan. Pantang menyerah, akhirnya susu masuk 3 sendok. Sore nya kami pergi ke dokter anak. Antri magrib baru di layani jam sembilan itu pun seperti kilat. Dokternya ramah tapi aku gak suka. Mungkin karena kami yang antriannya malam ya kayak enggak di layani dengan baik. Saya mikir kemaren ke dokter ini karena katanya beliau tu Mbah mbahan anak sakit. Dokternya menurut saya mahal sekali datang tebus se obatnya 400rb. Tapi saya kan pengen sekalian konsultasi tanya kenapa anak saya sering jatuh sakit tiap kali kenak air? Kira kira gimana cara nya biar nekan alergi. Kenapa gampang muntah. Eh cuma di jawab gak apa apa kasih buah saja.  Pokoknya enggak enak lah di hati ku, kalau cuma gitu doank mending ke dokter dekat dekat ja 150rb cukup. Heheh... 

 Setelah antri obat jam sepuluh malam kami pulang hujan pula, sedih rasanya pengen nangis. Naik sepedah motor berdua hujan pakek mantel. Bawa anak sakit gitu Beneran gondok banget ini hati. Keingat suami ku ;
 "kanapa harus kerja jauh?" 
Udah kerja jauh enggak kaya kaya pula. Wkwkwk ... Becanda. Sebenarnya saya lagi capek juga setelah semalaman begadang anak panas, muntah muntah, tidak mau makan terus nanya dokter yang katanya bagus ternyata responnya mengecewakan. Keluar duit banyak terus pulang hujan lagi. Kan sedih ya hidup sendiri. Pengen ngamuk tapi gak ada yg di amuk.

Hahaha..  jadi ini lebih kayak sambat / mengeluh. Nah setelah berjuang tanggal 26 anak saya mulai mendingan kondisinya gantian saya yang ambruk. Batuk kering sampai capek saya batuk nya. Pusing di tambah menstruasi dan mimisan non stop. Beneran pas sakit gini saya kangen suami saya. Andai ada suami pasti dah saya suruh suruh belikan makan, mijitin dll. 

Akhirnya hari ini tanggal 2 Januari semua mendingan tinggal panas adek Ipan saja yg belum move on 💯% masih suka balik. Kalau saya masih batuk masih mimisan tapi makan udah enak udah ada rasanya jadi udah tenang bisa segera pulih lah. 

Aku masih agak khawatir sama si kecil ini makannya sulit berat badannya cuma 13kg bikin hati ku ser ser. Tapi semua sudah di coba beli roti, kasih makanan di masakkan sampai beli tetep saja. Entah lah pokok semoga segera pulih. 

 Setidaknya Ipan sudah tidak muntah dan lebih bersemangat. Kemungkinan besar besok saya bawa ke tukang pijat. Mulai tidak percaya sama dokter hahaha... Dua bulan terakhir ke dokter terus terusan perkembanganya enggak signifikan pengen nyoba ala oRang dulu. Pijet dan jamu cekokan. Wish me luck ya mungkin ini karena capek jadi flue ingungan Dan batuknya enggan sembuh. 

Berkat kejadian ini saya jadi lebih bersyukur. Alhamdulillah emang sich saya enggak kaya. Tapi saya berkecukupan. Saya jadi mikir andai yang kemaren sakit anak orang gak punya, mau kedokter mikir duit. Suami gak ada pula pasti dia lebih stress lagi dari saya. 

Jadi ingat tetangga ada yg kerja jadi tukang cuci gajinya 500rb perbulan nah, andai anak dia yg sakit, gimana ya? Suaminya buruh bangunan suka pergi jauh jauh ikut mandornya. Paling aku nangis jadi dia. Alhamdulillah anak nya mbag e sehat terus. Padahal kalau lihat dari gizi anak ku harusnya lebih sahat. Makanan selalu ada, ikan daging. Tapi ya anak ku rewel makannya enggak kayak anak embaknya apa aja masuk. Tapi ya tuhan tu adil dan baik.  Pandai pandai ja bersyukur. Kalau ada ya di nikmati. Tidak ada ya di cari sama sama. 

Selamat tahun baru. Semoga kita sehat selalu dan jadi orang yg pandai syukur nikmat. Aminnn...


Salam sayang 

Uli mayang

No comments:

Post a comment

Thanks for a nice comment

uli mayang.